Plagiarisme dan Anti-plagiarisme

Heyward Ehrlich, Profesor Emeritus, Departemen Bahasa Inggris 
Rutgers University, Newark, New Jersey, USA 
(1998, direvisi 2008, 2009, 2011)


Diskusi

Kuliah plagiarisme tampaknya meningkat. Jadi kami mengumpulkan dan mengutuk tersangka: munculnya internet dan penurunan penulisan siswa. Yang pasti, ada makalah dijual di internet, dan sangat proses berselancar di Web mendorong kelonggaran dalam pinjaman. Dan siswa pasti lebih sedikit tampaknya menguasai seni penelitian berkelanjutan dan argumen dalam makalah panjang hari ini. Setiap semester pada saat makalah beberapa rekan-rekan saya selalu mencari bantuan komputer untuk mendiagnosis dan menelusuri dugaan kasus plagiarisme. Tentu saja, saat itu hampir terlambat. Bagi banyak guru, tenaga kerja membuktikan dugaan plagiarisme merupakan hambatan yang tangguh untuk menghadapi pada akhir semester. Jika plagiarisme harus diperangi, itu harus dilakukan secara teratur sepanjang semester, bukan hanya di akhir.

Berikut adalah beberapa saran.

A: Masalah Plagiarisme:

Cobalah pertanyaan-pertanyaan ini pada diri Anda sendiri.

1. Bagaimana rincian dari kebijakan plagiarisme dari Anda universitas, perguruan tinggi, departemen, tentu saja, dan tugas? Mana telah mereka diumumkan ke siswa Anda? Berapa banyak siswa dan kolega dosen memadai dapat menjelaskan kebijakan ini?
2. Apa hukuman lokal untuk plagiarisme? Kapan terakhir kali seorang mahasiswa di salah satu kelas Anda secara resmi dituntut untuk plagiarisme? Berapa banyak telah diusir, secara permanen membantah kelulusan, atau menghadapi prosedur sipil untuk plagiarisme? Berapa banyak plagiarisme kecil diterima sebelum contoh diduga bernilai menuntut? Bagaimana prosedur yang tepat untuk mendeteksi dan melaporkan plagiarisme? Berapa banyak bantuan yang tersedia untuk Anda untuk mendeteksi dan penuntutan kasus? Apa yang dianggap sebagai bukti yang memuaskan plagiarisme? Apa adalah jalan yang tepat, untuk menyelesaikan masalah ini secara pribadi dengan siswa, dalam departemen, sebelum papan disiplin perguruan tinggi, atau dengan otoritas sipil?

3. Bagaimana penggunaan komputer mempengaruhi plagiarisme? Apakah undang-undang hak cipta berlaku untuk halaman di internet? Berapa banyak yang dapat dikutip dari sebuah artikel internet di bawah penggunaan yang adil? Bagaimana bisa sebuah situs internet dikutip sebagai sumber? Berapa banyak informasi dapat dipinjam diterima dari Web atau CD-ROM ensiklopedia? Dalam menggunakan database berlangganan perpustakaan untuk kutipan, abstrak, dan teks penuh atau database komersial independen untuk penelitian dibantu, pada titik yang sah digunakan menjadi plagiat?

( A permintaan terkait: Bagaimana pengalaman siswa dan guru dengan teknologi akrab fotokopi, fax, mesin penjawab, software download dan menyalin, audio dan video tape produksi, dan duplikasi tape dan editing menghasilkan bingkai baru pikiran, yang tidak ada satu atau dua generasi yang lalu?) [karena ini ditulis, budaya baru mencari dan men-download telah meledak, Wikipedia dan Spark Catatan telah menjadi mapan, dan kecanduan untuk gencarnya email dan SMS telah muncul, seperti memiliki sosial baru jaringan seperti Facebook.]

B: Dilema instruktur:


Jika anggota fakultas tidak yakin jawaban atas pertanyaan di atas, apa yang dapat siswa diharapkan untuk tahu? Jika siswa memiliki keahlian komputer secara substansial lebih dari anggota fakultas dalam menggunakan internet, multitasking komputer, dan CD-ROM, mereka oleh karena itu hampir bisa menjiplak dengan impunitas dan tanpa takut deteksi dari guru-guru mereka?

Apa yang Anda memperkirakan menjadi tingkat terjadinya berikut dalam kursus Anda? Apakah mereka jarang, jarang, kadang-kadang, akrab, umum, adat, khas, normal, lazim, atau yang universal?

a. Penipuan: pembelian langsung atau menyalin dari seluruh kertas, mungkin dengan pengenalan baru dan kesimpulan menambahkan. Dalam beberapa kasus, menyalin seperti mungkin memerlukan pelanggaran hak cipta.
b. plagiarisme substansial: pinjaman luas atau cukup bahan, passing off ayat-ayat yang dipinjam seperti aslinya, kegagalan untuk menunjukkan bukti dikutip atau memberikan sumber bibliografi atau kredit lain yang sesuai.

c. plagiarisme insidental: skala kecil pinjaman, menyalin, download, atau mengutip tanpa kutip tepat, kredit, atau pengakuan lainnya.

d. Bebas dari plagiarisme. Sepenuhnya penelitian asli, argumen, dan menulis dengan jumlah pengakuan semua ide, kutipan, mengutip bukti, dan sumber-sumber.

Jika Anda adalah untuk melakukan analisis plagiarisme sebagai strategi untuk melakukan siswa (berat baik manfaat dan risiko) dalam kursus Anda, akan Anda setuju bahwa manfaat jangka pendek tampak lebih besar daripada semua biaya, risiko, dan kerugian? Dalam budaya populer di mana otoritas secara rutin meremehkan dan metode ekstra-legal glamor, adalah plagiarisme menjadi emosional memuaskan kepada beberapa siswa?
C: Solusinya: Kemungkinan penanggulangan.

1. Jangan hanya menetapkan makalah terisolasi pada awal semester dan kemudian mengumpulkan itu di akhir. siswa semakin tidak tahu bagaimana melakukan perencanaan, penelitian, dan revisi diperlukan dalam makalah tersebut. Dalam keadaan seperti plagiarisme dapat menjadi strategi putus asa lebih dari oportunisme.

2. Memberikan konteks berkelanjutan bagi pekerjaan siswa, termasuk surat-surat pendek, proposal penelitian, dan laporan lisan. Bersikeras bahwa siswa menggunakan rangkaian beberapa lembar kerja formal untuk proposal penelitian. Luangkan waktu untuk menjelaskan kesempatan penelitian di lapangan, termasuk kunjungan diawasi untuk perpustakaan perguruan tinggi. Menjelaskan peluang dan keterbatasan penelitian di internet. Jujur dan terbuka tentang keberadaan kertas dibeli.

3. Dalam kelas kecil, membuat proses penelitian (termasuk keberadaan plagiarisme) sebagai publik mungkin. Meminta siswa untuk berbagi proposal penelitian dengan seluruh kelas di laporan lisan. Acara ini bisa menjadi peluang pembelajaran utama sebagai proposal yang bisa diterapkan dan tidak bisa dijalankan dibahas, serta yang menarik dan basi. Tanyakan kepada siswa yang proposal mereka merasa yang paling asli dan yang tampaknya tidak dapat dibedakan dari yang menjiplak.

Jangan menerima kertas yang pendek-sirkuit prosedur penelitian usulan. Mereka jauh lebih mungkin menjiplak. Proposal yang misterius muncul dari mana dan mencapai kesimpulan yang tak terduga harus dicurigai.

4. Di kelas yang lebih besar, bersikeras jejak penelitian yang menjadi bagian dari kertas yang diajukan. Bersikeras pada proposal penelitian yang harus disetujui dan yang menggunakan perpustakaan perguruan tinggi. Anda mungkin ingin bersikeras semua catatan tulisan tangan asli, ditandai fotokopi atau cetakan, dan salinan dari semua file komputer disk. Membuat saran Anda mengenai rencana penelitian dan penggunaan siswa dari mereka bagian resmi dari proyek.

5. Jika Anda menerima kertas Anda menduga akan menjiplak, bergerak hati-hati. Memeriksa sumber yang dikutip hati-hati: apakah mereka mengelompok aneh, atau tampaknya tidak mungkin telah ditemukan di perpustakaan perguruan tinggi? Kesalahan dalam teknik bibliografi sebenarnya upaya untuk menggambarkan penelitian yang dilakukan. Apakah gaya pembukaan dan penutupan paragraf berbeda dari yang lain? Hati-hati apa yang Anda tulis di atas kertas: menulis hanya "Silakan lihat saya" membuat titik tegas. Meminta siswa dalam konferensi untuk menjelaskan utama poin, argumen, bukti, atau istilah kertas. Diskusikan dengan siswa yang mungkin penelitian tambahan? Sebuah kertas yang jujur ‚Äč‚Äčakan sering memiliki sejumlah besar bahan yang tidak terpakai.

Jangan menganggap infalibilitas: ya, makalah menjiplak selalu bisa lolos, dan kecurigaan plagiarisme dapat selalu ditingkatkan di mana hal itu tidak berlaku.

Menanggapi pertanyaan tentang menggunakan internet untuk mendeteksi plagiarisme dalam disertasi.

Langsung dan tidak langsung plagiarisme internet merajalela. Kebanyakan artikel terbaru dan buku hak cipta TIDAK di internet secara penuh tetapi kertas mengutip dari mereka adalah. Jadi banyak kelas dan diskusi pribadi. ayat-ayat tanpa atribut termasuk semakin dalam makalah yang "dirakit" daripada ditulis. Mungkin lebih mudah bagi Anda untuk meminta penulis untuk meninjau atau metode penelitiannya daripada melakukan perburuan skala penuh. Jika itu tidak mungkin Anda dapat menemukan bukti yang mencurigakan lainnya, seperti kutipan bahwa semua jatuh ke dalam periode waktu yang sempit atau curiga terlalu tua atau terlalu baru-baru ini. Atau sumber yang gagal untuk memperhitungkan diskusi (ayat-ayat tanpa atribut) atau kutipan tidak tercermin dalam diskusi (berlebihan bibliografi). Tak perlu dikatakan, perbedaan dalam gaya. penekanan, atau arah dan belum ditemukan penyimpangan bisa curiga.
Tapi itu bisa melelahkan untuk mencoba untuk melacak plagiarisme elektronik, dan bisa berbahaya untuk membuat tuduhan tanpa bukti. Dapatkah Anda hanya mengeluh tentang kekurangan atau ketidaktepatan dokumentasi? Apakah ada anggota lain dari komite disertasi yang dapat membantu?

Jika Anda pergi ke depan untuk menggunakan internet untuk melawan internet, berikut adalah beberapa ide:

Metode deteksi 1: menemukan beberapa frase yang khas atau salah eja (2-3 kata) dan mencari mereka sebagai "string" di mesin pencari seperti www.google.com. Coba juga situs terkait,. Books.google.com.

Metode deteksi 2: melihat apa yang umumnya tersedia pada subjek dalam sebuah direktori yang mereka seperti di www.yahoo.com atau di buku pegangan topikal atau survei bibliografi. Bagaimana sumber-sumber ini dibandingkan dengan sumber dalam artikel. Apakah sumber-sumber di akun kerja siswa untuk bukti dikutip dan argumen dikejar?

Metode deteksi 3: melihat ensiklopedia elektronik yang umum tersedia online seperti Wikipedia atau mereka didistribusikan pada CD-ROM, sebelumnya diberikan sebagai Microsoft Bookshelf.

Metode deteksi 4: Lihatlah jasa makalah komersial, dengan nama-nama seperti www.schoolsucks.com . (Saya tidak mengada-ada.) Sebuah pencarian Google untuk frase "istilah kertas" (dalam tanda kutip) menghasilkan 2,5 juta pertandingan - untuk "makalah penelitian" 5 juta.

Metode deteksi 5: meniru penelitian untuk kertas dengan menelusuri subjek, penulis (s), judul (s) online. Salah satu tempat yang baik untuk memulai adalah Voice of the Shuttle .

Metode deteksi 6: Jika ini adalah disertasi, melihat alat-alat canggih seperti DAI Abstrak, kelompok diskusi spesialis, listservs, newsgroup, dll (saya melihat permintaan mahasiswa untuk membantu semua waktu di forum profesional.)

Metode deteksi 7: Pergi luar internet gratis untuk melihat apa yang abstrak dan artikel yang tersedia secara komersial dari Questia, eLibrary, dan sumber-sumber yang sama.

Metode deteksi 8: Gunakan "PR pembantu" fasilitas AOL, Gramedia, dan situs yang sebanding.

Hal ini sah saja bagi siswa untuk menggunakan metode ini bantuan tapi saya jarang melihat kutipan diformat dengan benar untuk sumber elektronik. Kadang makalah yang diterima pada dasarnya abstrak download dan dirangkai. Meskipun ada biaya untuk artikel penelitian komersial, dapat relatif rendah, dan sering abstrak bebas.

 

Garis besar seminar, November 5, 2008
Garis Besar "Plagiarisme dan Anti-Plagiat," presentasi dan workshop 
oleh Heyward Ehrlich, Dept of English, Rutgers-Newark 

Elektronik / Multimedia Kelas, Ruang 021A, Dana Perpustakaan, Newark, 
Rabu, 5 November, 2008, 2: 30- 04:00 p.m. 

A. Dasar Pertanyaan: 
1. Mengapa siswa menyontek 
2. Bagaimana umum adalah plagiarisme 
3. Apa jenis plagiarisme ada, dan yang perlu dicemaskan: 
4. Mendeteksi plagiarisme setelah itu diduga dan apa yang harus dilakukan kemudian 
5. Prosedur Rutgers mengenai plagiarisme 
6. Strategi pencegahan 
7. Membangun plagiarisme-bukti penugasan 
8. Bagaimana anggota fakultas mungkin secara tidak sengaja meminta kerja dijiplak: 
9. Masalah pedagogik dalam penelitian dan menulis: 

B. Dimensi siswa plagiarisme 
1. Don Mc Cabe Bidang Penelitian 
2 Cambridge (UK) Varsity (BBC dan Guardian, 31 Oktober 2008 
3. Chronicle of Higher Education, 20 Oktober 2008 
4. Times Higher Education (Guardian, 23 Oktober 2008) 
5. Rutgers Observer, Oktober 29, 2008 
6 / Handout ditemukan dalam bahasa Inggris daerah departemen lift, Bukit Balai 
7. statistik Google: "istilah bebas kertas" dan "esai bebas" (1,6 juta) 
8. "Plagiarism" frekuensi kata dalam berita Google: 1930-sekarang 

C. perspektif tentang plagiarisme 
1. analisis biaya-manfaat 
2. Beberapa asumsi siswa 
3. Beberapa asumsi fakultas 
4. jangka pendek (deteksi) dan jangka panjang (pencegahan) memandang 

D. krisis minggu terakhir 
1. skenario terburuk. 
deteksi 2. krisis strategi: Google, Turnitin, SafeAssign 
3. terdeteksi lepas pantai kustom-ditulis kertas 
4. resor terakhir di deteksi 
5. Menentukan tindakan 

metode E. Pencegahan 
1. Mendidik siswa tentang sifat hak cipta & penjiplakan 
2. Bekerja lebih dekat dengan pustakawan tentang penelitian 
3. Mendistribusikan bahan anti-plagiarisme 
4. Jelaskan prosedur penelitian secara detail melalui lembar kerja penelitian 
5. Track record Anda dari hukuman siswa tertangkap menjiplak 
6. Tugas di terstruktur penelitian terhadap bentuk-bebas mencari 
7. Laporan lisan untuk berbagi kemajuan dan kesulitan dengan kelas 
8. Membuat prosedur penelitian yang transparan dan terlihat dalam diskusi kelas atau di Blackboard 9. Mengidentifikasi dan bekerja dengan masalah siswa (salah terdaftar, bilingual, transfer) 10. Terstruktur tugas yang mengarah ke kertas lagi (s) 
11. Memperkenalkan pertanyaan teknik penelitian pada beberapa bagian dari ujian akhir 
12. Berbagi informasi tentang plagiarisme dan pencarian dicari di internet 
13. Bagaimana argumen dan bukti-bukti dalam penafsiran melampaui "pengetahuan umum" 
14. Perbedaan antara laporan sekolah tinggi dan universitas riset 
15. Jangan menerima kertas yang tidak melalui proses pembangunan 

F. Profesional, negarawan, dan akademisi yang menjiplak 
apa yang Presiden Rusia Vladimir Putin, mantan pemimpin Irak Saddam Hussein, Senator (sekarang wakil presiden) Joseph Biden, sejarawan Stephen Ambrose dan Doris Kearns Goodwin, mantan reporter New York Times Jayson Blair, profesor Harvard Law Alan Dershowitz, penulis Helen Keller dan Alex Haley, musisi George Harrison, dan 142 artikel di Wikipedia memiliki kesamaan? Semua telah dihukum atau meyakinkan dituduh plagiarisme. Jadi memiliki presiden dari University of Texas kampus, Pan Amerika (29 Oktober 2008)

G. Plagiarisme sebagai masalah Fakultas 
1. Self-plagiarisme yang ditemukan di 60% dari artikel oleh akademisi Australia (Plagiary 2007) 
2. Jurnal akademik artikel screening dengan kekuatan industri Turnitin. (Chronicle 4/25/08) 
s3. Siswa kalah dalam kasus pelanggaran hak cipta terhadap Turnitin (Chronicle 4/4/08) 

H: Budaya keberhasilan dengan cara apapun 
1. Skandal publik baru di bidang akuntansi, perbankan, investasi, politik 
2. Rise of "budaya kecurangan," teknologi baru dan "mash-up" reuse media kontemporer, ditelusuri William Burroughs 'The Third Pikiran (1964-1965) (Plagiary 2006) 
I. Masalah komersial dibantu penelitian 
1. Questia topik sastra: http://www.questia.com/library/literature/literature-topics.jsp 
2. ELibrary, 
3. Badai

 

Halaman Web yang berguna pada penelitian dan plagiarisme:

 

 

Umum - juga MLA gaya, daftar pustaka

Jaringan Sosial (2011)
Penyebaran jaringan sosial di bawah Web 2.0 telah sepenuhnya berubah komunikasi siswa. Gencarnya penggunaan telepon pintar dengan banyak siswa dalam bentuk SMS, posting di Twitter dan Facebook, dan Web mencari di Google telah berlaku diberikan siswa komputer sangat kecil dan cukup mengganggu untuk penelitian pada permintaan dan berbagi setiap saat data. Peluang untuk berbagi informasi selama diskusi kelas dan selama pemeriksaan yang belum pernah terjadi sebelumnya. Karena penelitian menunjukkan bahwa baik jumlah penumpang maskapai penerbangan tidak akan mematikan perangkat tersebut selama penerbangan meskipun pengumuman keselamatan untuk melakukannya menyarankan itu akan sangat sulit untuk mengatur siswa untuk menahan diri dari menggunakan ponsel pintar dan perangkat terkait selama kelas, terutama karena mereka dengan mudah dapat digunakan secara sembunyi-sembunyi. Karena siswa yang jauh lebih canggih di daerah ini daripada kebanyakan anggota fakultas. banyak kesempatan mungkin timbul melanggar integritas akademik dengan cara baru yang akan semakin sulit untuk mendeteksi dan menuntut meskipun pengumuman yang dibuat di kelas.

Satu saran untuk instruktur: tugas desain, kuis, dan ujian dengan cara yang membatasi pertukaran "jawaban" yang mudah untuk bertukar. Misalnya, tugas dan ujian tidak boleh diulang, dan kuis harus didistribusikan ke kelas dengan pertanyaan di beberapa urutan yang berbeda, yang mencerminkan pola kelas tempat duduk dan akuntansi untuk arivals akhir. Tentu saja, tantangannya adalah untuk merancang instruksi sedemikian rupa yang bekerja bahwa hasil dari plagiat atau kecurangan mengidentifikasi dirinya dengan tampak berlebihan "benar" tanpa wawasan atau kedalaman.

Kesimpulannya, plagiarisme tidak bisa diabaikan, tetapi seharusnya tidak menjadi obsesi. Dalam beberapa tahun terakhir saya menemukan siswa lebih fokus dan lebih pada mendorong nilai yang lebih tinggi, tapi aku tidak bisa mengatakan bahwa ini adalah tentu merupakan indikasi kesediaan untuk mengorbankan standar integritas akademik.

Plagiarisme dan Anti-plagiat (1998-2011)

Kirim komentar untuk ehrlich @ andromeda. Rutgers. edu 
revisi terakhir 21 Januari 2011